Menara Pandang Tele

Spot Turis   |   Nov 14, 2019

Cara lain untuk menikmati keindahan Danau Toba selain dari Pelabuhan Parapat adalah melalui Menara Tele. Dari Menara Tele, Anda dapat melihat objek wisata lainnya selain Danau Toba. Termasuk Gunung Pusuk Buhit yang terkenal, hamparan sawah dan air terjun, yang terletak di dekat Danau Toba. Meskipun mereka terlihat sangat kecil dari jauh, namun, tetap saja, Menara Tele adalah salah satu tempat wisata terbaik di Samosir.

Menara Pandang Tele dari Atas – Sumber foto sumuthebat.com

Menara ini dibangun pada tahun 1988 dan telah menjadi sangat populer dari waktu ke waktu. Bukit-bukit hijau menutupi sebagian besar Danau Toba. Menara Tele ini memiliki 4 level berbeda. Level tertinggi adalah tempat paling favorit untuk melihat pemandangan. Tapi, karena pada level ini tertutup oleh kaca, maka pemandangan yang dapat dilihat bergantung pada kebersihan kaca tersebut. Terkadang, kacanya bernoda dan berdebu. Jika ini terjadi, lebih baik pergi ke level yang lebih rendah.

Hal lain yang dapat dilakukan di Menara Tele adalah fotografi. Ambil foto-foto indah dari menara ini. Pastikan Anda datang pada saat cuaca cerah. Karena suhu udara di sini, bisa sangat dingin, Anda perlu memakai pakaian hangat.

Ada biaya masuk untuk memasuki Menara Tele. Harganya bervariasi dan tergantung pada musim liburan atau tidak. Biasanya, akan lebih mahal selama musim liburan. Berkeliling di sekitar Menara Tele hanya sekitar 30 menit hingga 2 jam. Meskipun ada juga beberapa turis yang menghabiskan lebih banyak waktu.

Area Swafoto di Menara PandangTele – Sumber foto okezone.com

Setelah Menara Tele, Anda dapat mengunjungi tempat-tempat wisata terdekat seperti Danau Sidihoni, Batu Hobon, dan banyak lagi. Pada penghujung hari, Anda harus mengunjungi desa terdekat, untuk menikmati hidangan lokal. Ada banyak restoran lokal, sehingga Anda dapat mencoba spesialisasi makanan Batak. Ini termasuk Arsik dan Saksang. Penduduk setempat juga ramah, mungkin Anda dapat belajar dan mengenal beberapa budaya dan bahasa lokal. Menarik, bukan?

Sumber: Toba Tourism

Leave a comment

× Chat